Prabowo, Indonesia 2020, ‘suka tidak suka’


Oleh MUHAMAD AMIRUL AFIQ MASTOR, ESWADI ISHAK dan METRA SYAHRIL MOHAMED

PADA 23 Oktober lalu, Presiden Indonesia, Joko Widodo (Jokowi) mengumumkan barisan Kabinet baharunya yang menggandingkan individu-individu politik serta profesional.

Paling mendapat perhatian, ‘seteru utama’ beliau sepanjang berlangsungnya ‘pesta demokrasi’ dalam pemilihan Presiden (Pilpres) lalu, Prabowo Subianto.

Prabowo yang begitu lantang mengkritik dasar pemerintahan Jokowi sebelum ini, akhirnya diserap ke dalam Kabinet Presiden sebagai Menteri Pertahanan (Menhan).

JOKO WIDODO bersalaman dengan Prabowo Subianto yang dilantik sebagai Menteri Pertahanan Indonesia. – ADEK BERRY/AFP via Getty Images

Satu jawatan yang penting, Jokowi dilihat cukup berani dan ‘luar biasa’ apabila meletakkan ‘musuh politiknya’ untuk menjaga kepentingan keselamatan negara.

Duta Besar Luar Biasa dan Berkuasa Penuh Republik Indonesia untuk Kerajaan Malaysia, Rusdi Kirana berpendapat, ‘pesta demokrasi’ itu harus berakhir dengan kedamaian yang baik dan seterusnya bagaimana pemerintah ‘bisa’ bersatu untuk tujuan (kepentingan) rakyat.

RUSDI KIRANA

Tegas Pak Rusdi, dengan bergabungnya Prabowo sebagai Menhan, pemerintahan Indonesia diyakini bertambah kuat dan baik, paling pentingnya bersama-sama memajukan negara.

“Ini (pelantikan Prabowo) jangan dipandang secara negatif, tidak boleh begitu, kerana pemilihan umum (Pemilu) itu ‘produk’ demokrasi. Bukan bererti jadi bermusuh tetapi bagaimana memajukan rakyat.

“Yang menang membantu yang kalah, yang kalah membantu yang menang,” katanya ketika ditemu bual secara eksklusif oleh Ceritera di pejabatnya di Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI), Kuala Lumpur.

Temu bual itu turut dihadiri Koordinator Fungsi Penerangan Sosial dan Budaya (Pensosbud), Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) Kuala Lumpur, Agung Cahaya Sumirat; Koordinator Fungsi Politik, Agus Badrul Jamal dan Asisten Peribadi Duta Besar, Djadjuk Natsir.

RUSDI KIRANA (tengah) bersama tim Ceritera dan pegawai KBRI (dari kiri) Agung Cahaya Sumirat, Muhamad Amirul Afiq Mastor, Metra Syahril Mohamed, Eswadi Ishak, Djadjuk Natsir dan Agus Badrul Jamal. – CERITERA/RIDUAN RIZAL AHMAD

Tegas Pak Rusdi, rakyat ketika ini ‘senang’ dengan situasi politik semasa negara dan mereka sememangnya menginginkan kedamaian, ‘bisa’ bekerja dan bagaimana dapat menjalani hidup dengan lebih baik.

Beliau juga turut menyentuh kemasukan golongan profesional dalam Kabinet Jokowi bagi menggembleng idea antara komposisi Kabinet.

MEMACU INDONESIA 2020

Selesai ‘berperang’ sepanjang Pemilu, Pak Rusdi menegaskan sekarang adalah masanya untuk program pembangunan, memajukan ekonomi Indonesia.

RUSDI KIRANA berpendapat hubungan dengan negara-negara luar khususnya Malaysia penting bagi meningkatkan ekonomi negara dan serantau.CERITERA/RIDUAN RIZAL AHMAD

Selain untuk kemakmuran rakyat, fokus ekonomi Indonesia juga adalah bagaimana meningkatkan kerjasama dengan negara-negara sahabat, khususnya negara jiran.

“Paling utama lagi adalah Malaysia kerana hubungan kita erat dari segi ekonomi, politik dan budaya,” katanya.

Pak Rusdi memberitahu, politik semasa Indonesia yang kondusif dan ditambah dengan koalisi (gabungan) Jokowi-Prabowo, bakal memacu perekonomian negara yang mantap.

“Kalau politik itu tidak bagus, ini memberi kesan keapda ekonomi. Ekonomi itu berkaitan dengan politik. Seperti di rumah, juga ada aturannya. Kalau tidak kondusif, anggota rumah tidak akan baik,” jelasnya.

INDONESIA memerlukan kestabilan politik bagi memastikan kemapanan sektor ekonomi yang seterusnya menyejahterakan rakyat. – CERITERA/METRA SYAHRIL MOHAMED

TANAH JAWA KE KALIMANTAN

Kepada soalan mengenai pemindahan ibu negara dari Jakarta ke bumi Kalimantan, Pak Rusdi menjelaskan, aspek yang paling crucial (penting) adalah soal tanah.

“Ini bukan kerja sehari dua, bukan setahun. Ini memakan masa. Pemindahan ibu negara ini bakal membantu ekonomi Kalimantan, tidak hanya itu tetapi menstabilkan perekonomian Indonesia Barat dan Indonesia Timur.

“Malaysia juga mendapat manfaatnya melalui kedudukan Sabah serta Sarawak,” katanya.

PEMINDAHAN ibu negara iaitu dari Jakarta ke Kalimantan mampu menyeimbangkan perekonomian Indonesia. – CERITERA/METRA SYAHRIL MOHAMED

HUBUNGAN MALAYSIA-INDONESIA

Kalau bertemu dengan mana-mana Duta Indonesia, soalan mengenai hubungan kedua-dua negara ini memang tidak dapat ditinggalkan.

Apatah lagi Malaysia dan Indonesia pernah melalui pasang surut hubungan.

Untuk itu Pak Rusdi berkata, tiada persoalan yang tidak ‘bisa’ diselesaikan dengan baik kerana kedua-dua negara ini mempunyai keinginan yang sama.

“Kadang-kadang kita dengar ada bisik-bisik di bawah (orang awam) tetapi yang sebenarnya di atas itu (pemimpin) memikirkan bagaimana berusaha memberi kebaikan.

“Seperti (sukan) sepak bola (bola sepak). Apapun kita berusaha memayungi dan memahami kerana mengharapkan dua negara ini tetap berbaik.

“Suka tidak suka, bahasa kita hampir sama. Suka tidak suka, kita ini serumpun. Suka tidak suka, Malaysia memerlukan Indonesia dan Indonesia memerlukan Malaysia,” tambahnya.

MASYARAKAT Minang di Sumatera Barat yang turut mempunyai pertalian persaudaraan di Malaysia. – CERITERA/METRA SYAHRIL MOHAMED

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *