Travel

Toraja : Adat menghidupkan ‘si mati’, kerbau 1 bilion

Oleh METRA SYAHRIL MOHAMED
(Yang mengikuti lawatan ke Sulawesi Selatan atas undangan Kedutaan Besar Republik Indonesia, Kuala Lumpur dengan kerjasama Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Sulawesi Selatan, baru-baru ini)

DICERITAKAN orang, di Tana Toraja, Sulawesi Selatan, seekor kerbau diibaratkan seperti ‘harta bernilai tinggi’, sehingga ada yang dijual pada harga lebih 1 bilion rupiah atau hampir RM300,000.

Kerbau-kerbau ini memegang ‘peran’ (peranan) penting dalam upacara adat, seperti Rambu Solo (upacara pengantar seseorang yang telah meninggal dunia menuju alam keabadian dan bergabung dengan leluhur yang telah lama mendahului mereka).

Mengikut kepercayaan masyarakat Tana Toraja, kerbau yang dikorbankan akan menghantar mereka yang telah meninggal dunia cepat menuju alam keabadian yang disebut ‘puya’. Semakin banyak kerbau yang dikorbankan, akan semakin cepat mereka itu dihantar menuju ‘puya’.

BAGI masyarakat Toraja, kerbau memainkan peranan penting dalam kehidupan harian mereka.

Bagi masyarakat tersebut, seseorang yang telah meninggal dunia, belum mendapatkan kesempurnaannya jika tidak melalui upacara Rambu Solo. ‘Jasad’ orang yang telah meninggal dunia itu tetap dianggap hidup malah dilihat sebagai sedang sakit atau lemah sehingga ‘tidak bisa’ melakukan apa-apa selain ‘tidur’.

Lazimnya, ‘jasad’ tersebut disimpan di dalam rumah sehingga melalui upacara Rambu Solo, ada yang memakan masa bertahun-tahun sehingga ahli keluarga mempunyai kewangan mencukupi melakukan ritual Rambu Solo.

Masyarakat Toraja tidak mempercayai upacara ‘pengebumian’ kerana menganggap tanah adalah khusus untuk pertanian atau mencari rezeki. Oleh yang demikian, ‘jasad’ si mati akan ‘disimpan’ di dalam batu-batu besar di lereng bukit.

KAWASAN lereng bukit berbatu di Lemo ini akan dipahat untuk ritual ‘pemakaman’.

Batu-batu itu akan dipahat untuk diletakkan ‘keranda’ berisi ‘jasad’ berkenaan. Tetapi ini sudah tentu memakan belanja yang sangat tinggi.

Memetik laporan media, selama hidup, masyarakat Toraja bekerja keras untuk mengumpulkan kekayaan. Namun harta yang diperoleh bukan untuk hidup mewah, sebaliknya mereka menabung untuk keperluan kematian.

Kematian bukanlah sesuatu perpisahan secara total. Hubungan antara mereka yang sudah meninggal dan yang masih hidup berlangsung melalui ritual yang dinamakan ‘ma’nene’ atau ‘penyucian jenazah’.

Setiap beberapa tahun, keluarga mengeluarkan keranda kerabat mereka yang sudah lama meninggal daripada kuburan dan membukanya.

Dalam upacara ‘ma’nene’, ahli keluarga menawarkan makanan dan rokok kepada orang yang sudah meninggal dan membersihkannya dengan kasih sayang. Kemudian mereka akan bergambar dengan si mati untuk kenang-kenangan.

Begitulah tradisi masyarakat Toraja yang masih diteruskan sehingga kini, sehingga Toraja menjadi antara destinasi pelancongan utama Indonesia, khususnya di Sulawesi Selatan.

Saya tiba di Toraja selepas menempuh perjalanan selama 12 jam dari kota Makassar dengan menaiki bas pariwisata atau bas pelancong. Amat meletihkan.

Tetapi, keletihan menuju ke Toraja bagaikan tidak diambil kisah kerana perjalanannya diwarnai pemandangan yang cukup indah. Singgah dahulu berehat minum kopi di Gunung Nona yang menyamankan.

Di Toraja, terdapat banyak lokasi ‘pemakaman’ atau kuburan lama seperti di Lemo, Bori Kalimbuang dan paling terkenal adalah di Kete Kesu.

KETE KESU, sebuah desa yang menempatkan rumah tradisional masyarakat Toraja serta kuburan lama di atas bukit.

Kuburan lama ini disulami dengan rumah-rumah tradisional masyarakat Toraja atau disebut ‘tongkonan’ serta hamparan sawah padi yang menjadi antara sumber rezeki.

Saya sempat menghadiri upacara Rambu Solo di Lemo selain mendaki bukit untuk melihat sendiri kuburan lama di Kete Kesu.

ANTARA kuburan lama yang terdapat di Kete Kesu.

Di lereng bukit berbatu di Lemo juga dipenuhi ‘tau tau’, patung kayu yang diukir dan diletakkan di kuburan lama tersebut. Patung-patung ini dianggap mewakili kedudukan sosial si mati semasa hidupnya dan disarung dengan pakaian serta perhiasan.

TAU TAU, patung yang diletakkan di kawasan perkuburan di Lemo.

Harga pembuatan ‘tau tau’ juga boleh mencecah berbelas-belas juta rupiah.

Pak Rahim atau nama sebenarnya Abdul Rahim, seorang kakitangan Dinas Pariwisata (Jabatan Pelancongan) Sulawesi Selatan yang menemani saya ke Toraja memberitahu, bermula dari saat salah seorang ahli keluarga masyarakat Toraja meninggal dunia sehingga di bawa ke liang (batu yang dipahat di kawasan kuburan), semuanya bergantung kepada kemampuan.

“Ada yang belanjanya sampai berbilion rupiah. Memahat liang juga memakan belanja yang besar dan mengambil masa empat ke enam bulan,” katanya.

Selain ‘memasuki’ alam kematian, Toraja juga kaya dengan destinasi pelancongan lain termasuk menikmati matahari terbit di Lolai yang dipanggil negeri di atas awan serta patung Yesus Buntu Burake yang disebut tertinggi di dunia.

Perjalanan dari Makassar ke Tana Toraja, jangan lupa singgah sebentar di Kota Pare Pare, tanah kelahiran bekas Presiden Indonesia, BJ Habibie.

Di sini, dibina Monumen Cinta Sejati Habibie Ainun, mengenang cinta Habibie kepada isterinya, Hasri Ainun Besari.

MONUMEN Cinta Sejati Habibie Ainun di Kota Pare Pare.

Sebelum pulang ke Kuala Lumpur, jangan lupa bersiar-siar di Pantai Losari yang berlatarbelakangkan Masjid 99 Kubah, penuh menakjubkan. Di Pantai Losari, bermula pukul 4 petang sehingga 5 pagi, ratusan gerai menjual pisang epe, pisang bakar khas Makassar.

PANTAI Losari di Kota Makassar berlatarbelakangkan Masjid 99 Kubah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *